Kagum Dch..

Sore ini saya pergi bersama ibu [my lovely mom] ke tempat seorang teman nya, tapi sebelum ke tempat teman beliau kami menyempatkan diri ke sebuah Doorsmeer [gini ya tulisan nya?] tempat biasa ibu saya membersihkan motor beliau, si Mio [Y*m*H* Mio]. Kalau motor yang saya gunakan sekarang ini lebih sering saya bersihkan sendiri saja dirumah, tanpa perlu membawanya ke doorsmeer, tapi terkadang saya juga membawanya sana jika ada waktu. Baru kali ini saya ikutan ke doorsmeer ini.

Sebagai alat transportasi ibu, si Mio rela mengantarkan beliau kemana saja [tidak seperti anak nya ini, yang tak selalu bisa mengantarkannya kemana saja]. Setelah kami ke Doorsmeer, maka si Mio kami tinggal saja disana sendirian [gak sendirian denk, disana juga ada motor2 yang laen]. Setelah meninggalkan si Mio, kami pun pergi ke tempat seorang teman ibu yang tidak begitu jauh dari doorsmeer, sekitar 20 menitan urusan ibu selesai dan kami pun kembali ke doorsmeer untuk mengambil kembali si Mio. Tapi ternyata si Mio belum selesai dibersihkan, akhirnya saya dan ibu menunggu di bangku yang disediakan oleh pihak doorsmeer tersebut. Pada waktu saya dan ibu berbincang2, maka ada seorang nenek yang keluar dari dalam rumah dan dia langsung tersenyum & menyapa saya. Saya pun langsung membalasnya senyum dan mencium tangan nya, kami bertiga [saya, ibu dan nenek] berbincang2 di rumah nya. Ternyata nenek tersebut yang mempunyai usaha doorsmeer itu. Nenek itu adalah seorang bidan yang membantu persalinan ibu 22 tahun yang lalu pada saat melahirkan saya dulu, dan nenek juga yang memberikan nama pada saya, sama dengan nama nya sendiri. Dan saya sangat kagum dengan nenek tersebut karena dia masih mengingat wajah dan nama saya walaupun telah 22 tahun telah berlalu. Keadaan nenek masih sangat sehat dan dia masih melakukan segala aktivitasnya, baik mengelolah usaha doorsmeernya maupun menjalani kewajibannya sebagai bidan, bisa dikatakan bahwa beliau adalah bidan senior, Te O Pe Be Ge Te dech.

Moga aja pada waktu saya tua nanti saya masih bisa mengingat semua kenangan masa muda  dengan baik agar saya bisa merasakan setiap detik perubahan dalam hidup saya, dan tetap melakukan sesuatu yang berguna untuk orang lain, amin..

26 thoughts on “Kagum Dch..

  1. Moga aja pada waktu saya tua nanti saya masih bisa mengingat semua kenangan masa muda dengan baik ==> aku juga berharap begitu..moga2 kita ga cepet pikun ya😀

    yupz…
    moga aja gak pikun ampe akhir hayat..🙂

  2. ah, yang bnerrr?????????
    ketamu ma sapa u kmren buk?????????
    gak ACDC ma w????
    hehehehehehe………….
    ^_^

    ya iya lh…
    ada dech.. maap buk, kmaren gak smpat ACDC..

  3. wah … mgkn nenek itu pgn mbak juga jd bidan:mrgreen:

    blog sampeyan dah aku link

    iya, mgkin juga
    tapi latar belakang pendidikan saya tidak memungkinkan untuk menjadi bidan,
    bisa2 malpraktek ntr,😉😉🙂🙂

  4. oWH….
    sama kayak guru TK q dunks!!!
    udah 15 tahun juga masih inget lhoooo!!!

    guru tk saya juga ada yg masih inget ma saya..
    bahkan sekarang dia dah jadi kepala sekolahnya…

  5. oo.. 22 yah?
    hee,hee.. pertemuan seperti itu begitu menyentuh yah?
    beda dengan saya, yang ketemuan sama bidan yang membantu persalinan ibu-saya, setelah datang sebagai aksi “tanggung-jawab” karena nabrak anak gadisnya naik sepeda motor
    (darah muda, maklum lah)

    huehue… b’arti bisa kenalan ma anak gadis bu bidan dnkz…😉😉

  6. Makanya mulai sekarang harus rajin jaga kesehatan. Hidup yg teratur dan disiplin. Rajin minum vitamin dan kalsium, supaya tetap awet.
    (((jangan pakai bahan pengawet. Memangnya ikan asin.)))

    yupz…, beres..
    kalo pengawet muda boleh gak ?? ^gak jelas mode on^🙂🙂

  7. Doorsmeer apaan ya? Smir untuk pintu ya??
    maaf aku gak ngerti yang gini2an…

    doorsmeer gak ngerti ya?
    ywd, terserah aja. smir utk pintu apa ya?? ^balek tanya mode on^

  8. kata mereka nenek-nenek suka pikun,
    tapi dalam kasus ini bu bidan emang te o pe deee🙂

    lam kenal yah

    iya, te o pe be ge te dch…
    salam kenal juga y..
    thx dah mampir kesini..

  9. Wahh hebat ya nenek tadi, berapa usianya….dan yang hebat masih bekerja keras, dan tak tinggal diam….

    saya kurang tau berapa umurnya bu..
    tapi yang pasti ibu saya sdh menganggapnya seperti ibunya sendiri..
    nenek mmg hebat, ttp bersemgat dgn semua kegiatannya..

  10. smir sepatu yang khusus untuk pintu saya kira.. maklum, g tau masalah otomotif…

    huehue…
    gak harus tau otomotif kq…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s