Helm My ^@!@$#!$$^

Saya sudah berada dikampus sejak 4 tahun yang lalu, dan mudah-mudahan sebentar lagi studi saya dikampus saya tercinta itu akan selesai, ^mohon doa nya ya temen2 blogger, agar saya bisa cepat menyelesaikan studi saya yang sedang menyusun skirpsi^.

Tapi di postingan kale ini saya ingin membagi beberapa fakta tentang saya dan kampus saya STIE Sultan Agung,

Pertama, selama 4 tahun saya berada disana dan menimbah ilmu disana hanya 1 kali saja (dari waktu 4 tahun disana) saya menggunakan toilet yang ada disana, bukan… bukan karena toiletnya gak bersih ato gimana-gimana, tapi karena saya tidak ingin menggunakannya, paling-paling saya hanya menggunakan wastafel yang berada di luar toiler saja untuk cuci tangan, dan menggunakan kaca nya untuk bercermin, hanya itu saja.

Kedua, baru 2 hari yang lalu saya menitihkan airmata nangis-nangis di kampus, hanya karena helm (LTD Cream) saya digunakan oleh mahasiswa lain yang saya tidak kenal orangnya, saya sudah berfikir bahwa helm saya tersebut raib, padahal helm tersebut sudah saya titip ke satpam yang bertugas pada hari itu. Tapi dasar yang mao pinjem helm aja gak ada sopan, helm orang kq dipake sembarangan. Walaupun helm itu diantarkan ke rumah saya oleh pihak kampus. Bersyukur sekali saya bahwa helm tersebut sekarang sudah kembali ke tangan saya. Kenapa saya sampai menitihkan air mata hanya karena sebuah helm? Karena helm itu adalah hadiah dari bokap waktu saya ultah 2 tahun yang lalu, sehingga saya sangat menjaga helm tersebut dengan sebaik-baiknya. Karena saya merasa bahwa hadiah itu lebih berharga daripada yang kita beli dengan uang sendiri, karena dalam hadiah itu ada amanah yang harus kita jaga. Sekecil apapun hadiah yang diberikan orang lain, tapi pasti lebih berharga buat saya.

Terkadang saya tidak menyadari apa yang telah saya miliki sekarang, tapi pada saat semuanya hilang dari saya, barulah saya menyadari betapa berharganya dia buat saya.

54 thoughts on “Helm My ^@!@$#!$$^

  1. dasar gak tau sopan santun…
    tapi pihak kamusnya baik banget ya, helmnya dianterin sampe rumah…
    hehehe

    iya, kalo my kenal dah my marahi habis2an tuh orang…
    iya, salut ma pihak kampus dech…

  2. Helmnya ga dicantelin di motor? wah satpamnya harus dapat peringatan nih, masa helm orang dipinjem2in tanpa ijin…alhamdulillah ketemu ya say🙂

    gak mbak, sengaja my ti2p sama satpam aja….🙂

  3. Makanya, karna itu berharga lain kali jangan dititipkan lagi, hahaha

    iya, sekarang tuh helm saya bawa kemanapun saya pergi, mao nemui dosen, mao ke kantor TU.. pokoke my bawa trus dech…

  4. Inilah hidup sist … baru terasa setelah kehilangan, udah ketemu belum helmnya?

    yupz…. sakit bgt rasanya….
    alhamdulillah dah ketemu kq mbak helmnya….

  5. Alhamdulillah helmnya sudah kembali…
    Pemberian kecil dari orang yang kita cintai akan memiliki arti yang sangat berharga bagi kita..
    Tapi kenangan akan tetap abadi di dalam hati..
    *sambil mendengarkan Dance with my father nya Luther Vandross*

    jadi pengen denger tuh lagu/…..

  6. Duh… kehilangan helm aja sampai nangis mbak…
    Solusinya gampang, taro helm tu di atas lemari atau buffet atau rak… Untuk sehari-hari beli helm lagi yang biasa saja… Dijamin helm hadiah ultah itu awet…wet…wet…
    *semoga kuliahnya lancar, cepet lulus…

    ya sech, tapi kalo dah dikasih hadiah ternyata gak dipake gimn?
    kan lebih gak enak lagi…..
    amin, makasi ya mas…

  7. haha, cengeng… Uda gede masa’ nangiz? Huuu
    terkadang kita harus belajar ikhlaz menerima segala sesuatu, aq aja kehilangan flash kesayangan gak nangiz… Cumen ngamuk

    gpp dech dibilang cengeng…😛

  8. sesuatu akan terasa berhar9a bila sudah tak ada yaa..:)
    aku ju9a sellau men9har9ai setiap pemberian oran9 lain tak perdulu berapa har9anya,selalu menyimpanya..heheh

    bener tuh…..
    setuju saya..

  9. kehilangan helm mah sering di kampus ITS… malah kehilangan sepeda motor juga pernah

    walah, perlu ada pengawasan yg ketat tuh mas…
    kq bisa ampe kehilangan sepeda motor juga sech….

  10. hadiahnya helm.. wah.. itu bukti dari cara melindungi bokap tuh.. ada maknanya dibalik manfaat helm dan hadiahnya… bokapnya pinter milihin hadiahnya….

    hehhehe, iya, luv u bokap my…

  11. Titip Helm sm Satpam yang mana, My? ntar biar tak kasih peringatan! satpam nya.. hehehhehe.. (Kayak betuuul aja!🙂

    Km mw kasih komen di postinganku gak bisa ya? ah masak sih? yg laen bisa tuh.. coba lagi lah.. aku tunggu ya..

    iya pak, ntar my aduin dech… huehue…
    iya, gak bisa… dah my coba berkale2…😦

  12. Yg keterlaluan itu si satpam, masa maen kasih saja pdhl tau itu helm kamu yg dititipkan. Wajarlah klo cengeng, namanya jg itu benda kesayangan & ada artinya.

    iyupz… bener….

  13. Satpamnya perlu dikasi penceramahn tuh biar g kebiasaan…… lam kenal aja ya..ojo’ sedih lagi..

    bener2 tuh….
    gak sedih lagi kq, kan helmnya dah kembali dengan selamat…

  14. Memang udah jadi sifat dasar manusia, ketika segala sesuatu berjalan dengan semestinya dia tidak akan mempedulikannya, tapi ketika segala sesuatu tidak berjalan dengan semestinya dia mulai merasa marah, benci, sedih, menyalahkan orang lain hehehehehehehe
    *nggak adil yah? kesimpulannya hampir semua manusia itu punya sifat dasar yang sama : egois
    **menurut saya loh…🙂

    huehue…
    iya, bener bgt tuh,,,🙂

  15. ada suatu nilai tersendiri bisa menjaga pemberian ortu, helmnya dah kembali berarti masih dipercaya menjaga amanahnya..

    yupz, sebenernya tuh yg emy sedihkan waktu tuh…

  16. Laen kali, dicantelin ajah Mi.. Eh, emangnya di kampusmu gak ada lockernya ya ? Hehe..

    kalo dicantelin di sepeda motor bisa2 lebih gawat pak…
    iya, dikampus gak ada lockernya.. ntar saya buat saran dech utk itu,🙂

  17. Mi, sdh tau yg minjem siapa ? Kenapa dipinjem tanpa bilang ? Kalo blm, ya gak usah cari tau, ambil hikmahnya aja.. Kan kamu jadi tau bhw helm tsb sangat berarti, dan titip di satpam bukan jaminan aman..
    Lagipula, helmnya sudah kembali, jadi, laen kali bisa lbh hati2..

    hehehe….
    bener pak, yg penting helmny dah kembali…🙂

  18. helm my mengingatkanku pada sepeda motorku yang ilang sehari semalam waktu dulu di kampus sem 4, diambil maling … tapi alhamdulillah besoknya mbalik ….. tanpa disangka-sangka …

    walah, kq bisa mas?
    malingnya tobat gitu? huehue…

  19. Seru ya, My?
    Hanya dengan sebuah helm aja kita bisa belajar banyak…
    Menghargai pemberian orang..
    juga..
    menyadari bahwa We don’t what we’ve got till it’s gone…🙂

    iya mbak…..
    huhu… kalo teringat jadi sedih lagi nech…

  20. Bukan helm nya membuat tangis dan sampe menulis artikel ini…tapi kecintaan dengan Ayah yang ngasih kado itu. Salam ‘Burung Goreng Bringin’

    bener tuh pak, setuju….
    ke siantar aj pak, ntar di traktir dech ke RM burung goreng bringin… :))

  21. kl denok..pernah jg kehilangan helm..tp yg spontan keluar bukan tangisan tapi omelan yang berkepanjangan..sangking panjangnya, 1 minggu masih aja ngomelin maling yang tiada hati itu..hahaha..

    wew, omelan…
    mbak denok bisa ngomel juga ya??? :))

  22. itulah nikmat… sering kali baru terasa kalo dia sudah pergi meninggalkan kita … so harus selalu bersyukur kali ya dengan apapun yang kita punya …

    setujuuuuuuuuuu….

  23. iya,,yah,,heran sekali Ibu…lha wong helm aja kok diambil…yang lain ??, mau tukar yang baru…kok gak ngomong sama yang punya ya…
    Lha kalau helm saja dicuri…wah…parah nih .

    tapi dah kembali dengan selamat kq bu…

  24. @chic: atau sekalian helmnya dipake di dalam kelas. Dijamin lebih aman!🙂

    iya mas, tapi susah.. ntar bisa2 dosennya ikutan pake helm jga ntar….
    kan repot..🙂

  25. Pingback: Menanti Untuk Ditemukan | NIAS ZALUKHU

  26. sayembara..sayembara:
    yang nemu helm my kalau cewe dijadikan sodara angkat
    kalau cowo dijadikan suami

    *ngacir bawa selebaran sayembara

    wew……
    ada panitia dadakan nech yg mao ngadain sayembara…🙂🙂

  27. betul sekali apa yg mbak bilang.sesuatu dari seseorang entah itu kawan, saudara, pacar atau siapapun yang sudah mau memberikan sesuatu pula untuk kita harus kita jaga.setujuhhhhhh

    beneeeeeeeeerrrrrrrrr

  28. laen kale helmnya dibawa2 aja…bawa ransel sendiri khusus tempat helm. Barang2 istimewa kd diperlakukan istimewa😀 Met kenal sis

    huehue.. iya juga ya..
    salam kenal juga ya…

  29. Waduh jadi ngaca nih, gw juga harusnya menjaga barang2 pemberian orang lain (walaupun jarang yg ngasih :p ) kayak myry ini…

    Ngemeng-ngemeng soal helm, boss divisi tetangga gw, layout meja kerjanya kayak tempat penitipan helm…. Hihihihi…8x ampun deh. Orang bule kadang aneh, tapi kok bisa maju negaranya…

    huehueh… side job ya mas?? :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s